Home / Ekonomi / Bahlil Lahadalia, Kepala BKPM – RI Minta Birokrasi Berbelit Menghambat Investasi Jangan Dipelihara

Bahlil Lahadalia, Kepala BKPM – RI Minta Birokrasi Berbelit Menghambat Investasi Jangan Dipelihara

Jokowi berharap tidak ada lagi hambatan-hambatan birokrasi dan investasi.

Fakfak – Kepala BKPM – RI, Bahlil Lahadalia, SE, M,Si meminta kepada baik pejabat pemerintah maupun PTSP ditingkat daerah Provinsi dan Kabupaten/Kota agar tidak sengaja mempersulit proses pengurusan investasi ditengah birkorasi yang berbelit-belit.

Dia tidak rela bahkan tak menghendaki adany birokrasi yang cukup sulit bahkan berbelit untuk dapat memperlambat pengurusan investasi diberbagai daerah, termasuk memangkas birokrasi berbelit soal pengurusan penanaman modal dan investasi di Kabupaten Fakfak – provinsi papua barat,

Terkadang menurut Lahadalia, (Kepala BKPM) secanggih apapun pelayanan melalui online namun jika ada muncul niat dari birkorasi seperti staf dari dinas PTSP setempat maka bisa saja dapat menghambat proses penanaman modal dan investasi di Kabupaten Fakfak,

Karena itu menguru Bahlil negara telah memberikan ultimatum kepada setiap kepala daerah diseluruh tanah air, Gubernur, Bupati/Walikota untuk memangkas birokrasi berbelit soal proses penanaman modal dan investasi harus berkembang di daerah, Terang Lahadalia kepada mataradar.com belum lama ini saat berkunjung ke Kantor PTSP Kabupaten Fakfak,

Jokowi Akan Copot Pejabat yang Hambat Investasi, Hajar Pelaku Pungli.

Presiden Terpilih 2019-2024 Joko Widodo (Jokowi) mengancam akan mencopot pejabat yang tidak mau mengubah pola pikir dalam reformasi birokrasi yang ada di Indonesia. Menurut Jokowi, reformasi struktural tersebut diperlukan agar lembaga pemerintah menjadi semakin efisien dan cepat dalam melayani kegiatan usaha dan investasi.  “Kalau pola pikir, kalau mindset birokrasi tidak berubah, saya pastikan akan saya pangkas. Tolong ini dicatat,” kata Jokowi yang disambut meriah oleh peserta yang hadir di Sentul, Bogor, Minggu (14/7).

Dalam pidatonya, Jokowi mengatakan kecepatan melayani dan memberikan izin, menjadi kunci bagi reformasi birokrasi. Dia pun memastikan akan mengecek dan mengontrol sendiri penerapan reformasi birokrasi.  “Begitu saya lihat tidak efisien atau tidak efektif, saya pastikan akan saya pangkas dan copot pejabatnya,” katanya.

Mantan Walikota Solo ini juga memastikan akan membubarkan lembaga-lembaga yang tidak bermanfaat dan bermasalah. “Oleh sebab itu, butuh menteri-menteri yang berani,” katanya menambahkan.

Tak hanya itu, Jokowi juga tampak kian serius memberangus pihak-pihak yang coba menghambat investasi, menerapkan izin yang berbelit-belit serta berani mengambil keuntungan lewat pungutan liar.

Investasi dinilai sangat diperlukan bagi Indonesia karena bakal membuka lapangan pekerjaan yang sebesar-besarnya. “Yang berbelit apalagi yang ada ada punglinya, hati-hati, ke depan akan saya pastikan akan saya kejar, saya kontrol dan akan saya hajar bila diperlukan,” kata dia.

Sehingga, Jokowi berharap tidak ada lagi hambatan-hambatan birokrasi. Dia pun meminta masyarakat tak perlu alergi terhadap investasi yang akan masuk ke Indonesia. karena investasi adalah kunci pembuka lapangan kerja seluasnya-luasnya.

Reporter: Ihya Ulum Aldin

About admin

Check Also

Jimmy Demianus Ijie : Meneropong Nasib Papua di Tengah Pemberlakuan Omnibus Law Ciptaker

Fakfak – DPR bersama pemerintah pada akhirnya mengesahkan Rancangan Undang-Undang (RUU) Omnibus Law Cipta Kerja ...

Bos BKPM / Bahlil Lahadalia : Satu Perusahaan Korea Relokasi Investasi ke Indonesia

[pl_row] [pl_col col=12] [pl_text] Fakfak – Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal ( BKPM) Bahlil Lahadalia ...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!