Home / Ekonomi / PPKM Darurat Jadi Barometer Indonesia Berhasil Atau Tidak Hadapi Gelombang Kedua

PPKM Darurat Jadi Barometer Indonesia Berhasil Atau Tidak Hadapi Gelombang Kedua

Laporan : Rustam Rettob / Wartawan

Fakfak – Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat di Jawa-Bali menjadi barometer ukuran keberhasilan atau tidak dari ikhtiar pemerintah dalam penanganan pandemi Covid-19.

Begitu yang disampaikan Tenaga Ahli Kantor Staf Presiden, Ali Mochtar Ngabalin di acara Karni Ilyas Club bertajuk “PPKM Darurat: Benarkah Pemerintah Gagal?” dalam video yang diunggah di akun YouTube Karni Ilyas Club pada Jumat (9/7).

“Nah, dari tanggal 3 sampai tanggal 20 Juli adalah barometer, di mana ukuran kita berhasil sebagai langkah awal atau tidak dalam hal, saya mau sebut ini sebagai gelombang kedua,” ujar Ali saat ditanya Karni atas pandangannya apakah pemerintah berhasil atau tidak dalam hal PPKM Darurat.

MataRadar-IDUL ADHA 2021

Menurut Ali, musibah pandemi Covid-19 akan lebih besar datang di Indonesia, jika masyarakat tidak lagi mentaati regulasi yang ada.

“Kalau sampai kita tidak lagi mentaati regulasi yang ada kemudian kita anggap lagi ini bukan hal yang luar biasa, maka tidak mustahil musibah ini akan lebih besar datang kepada kita,” ujarnya.

Ali Ngabalin mencatat masih banyak orang yang tidak mau divaksin, menganggap adanya kepentingan politik dunia, bisnis, kesehatan, tidak menggunakan masker, dan tidak percaya berbagai macam penjelasan dari para opinion leaders di media sosial dan di manapun.

“Itu sebabnya sekarang ini pemerintah menggunakan juga bantuan, dan sebagai tanggung jawab bersama, baik dari para pendeta, pastor, biksu, dan para ustadz, para kiai, para Habaib, para mubaligh untuk bisa menyampaikan juga kepada publik bahwa kita sedang menghadapi perang yang akan bisa membahayakan seluruh rakyat Indonesia,” jelas Ali.

Dengan demikian, sambung Ali, barometer kurang keberhasilan akan dilihat selama 3 Juli sampai 20 Juli 2021 ini di tengah kebijakan PPKM Darurat di Jawa-Bali.

“Makanya kenapa dilakukan PPKM Darurat, ini sebagai langkah yang ikhtiar pemerintah dalam satu keputusan yang Insya Allah ini akan menjadi keputusan yang baik dan tentu saja kita harapkan di tanggal 20 nanti akan bisa mendapatkan hasil yang baik dari apa yang dilakukan, di ikhtiarkan pemerintah saat ini,” pungkasnya.

Dalam acara ini, juga dihadiri satu narasumber lainnya. Yaitu, politisi Partai Gerindra, Fadli Zon

About admin

Check Also

DPRD Telah Menyurati Menhub Terkait Ini, Bupati Fakfak “Bidik” Nam Air.

Fakfak – Guna mendukung konektivitas antar wilayah secara regional maupun nasional menggunakan transportasi udara, Dewan ...

Jadwal Penerbangan Wings Air Fakfak Diputuskan 4 Kali Seminggu, Ini Selengkapnya.

Fakfak – Wings Air merubah jadwal penerbangan dari dan ke Fakfak, jadwal yang mengalami perubahan ...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!