Home / Ekonomi / Jokowi Resmikan Bandara Siboru dan Groundbreaking Pembangunan Pabrik Pupuk di Fakfak

Jokowi Resmikan Bandara Siboru dan Groundbreaking Pembangunan Pabrik Pupuk di Fakfak

Mengawali kunjungan kerja di Cilegon, Banten, Presiden Republik Indonesia Joko Widodo yang didampingi oleh Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia meninjau pembangunan mega proyek PT Lotte Chemical Indonesia (LCI) pagi ini (12/9). Kunjungan ini dilaksanakan dalam rangka meninjau perkembangan pembangunan pabrik petrokimia terintegrasi atau Lotte Chemical Indonesia New Ethylene (LINE) Project, yang diproyeksikan akan berproduksi pada Maret 2025. Dipandu oleh Vice President PT LCI Jojok Hardijanto, kunjungan diawali dengan penjelasan terkait progres proyek, lalu tinjauan ke area pengolahan naphta cracker serta penyimpanan produk, dan diakhiri di area jetty PT LCI.

(Foto : Humas Pupuk Kaltim)

Laporan : Rustam Rettob/Wartawan.

Jakarta – Presiden Republik Indonesia Ir. H Joko Widodo direncanakan akan meresmikan Pembangunan bandara siboru Fakfak yang merupakan salah satu Program Strategis Nasional (PSN), agenda kunjungan dan peresmian bandara tersebut bisa terlaksanakan Minggu kedua November 2023

Tidak saja resmikan pembangunan bandara siboru Fakfak, dari informasi yang diperoleh mataradarindonesia.com, Presiden Joko Widodo juga akan melakukan groundbreaking terkait Pembangunan Pabrik Pupuk yang berlokasi diantara Distrik Kokas dan Distrik Arguni, Kabupaten Fakfak – Papua Barat.

Bahwa PT Pupuk Kalimantan Timur (Pupuk Kaltim) siap untuk menjalankan pembangunan Proyek Strategis Negara (PSN) dengan mendirikan pabrik pupuk baru di Kawasan industri Fakfak, Papua Barat.

Nantinya, pabrik pupuk baru itu akan mampu memproduksi pupuk urea sebanyak 1,15 juta ton per tahun dan amonia sebesar 825 ribu ton per tahun

Proyek ini bisa memenuhi sekitar 70 hingga 80% atau sekitar 4,5 hingga 5 juta ton kebutuhan nasional saat beroperasi. Pupuk Kaltim menargetkan akan melakukan pengantongan pupuk pertama di pabrik baru ini pada ulang tahun ke-50 pada 2027 mendatang.

Direktur Utama Pupuk Kaltim Budi Wahju Soesilo mengatakan pembangunan pabrik di Fakfak jadi salah satu cara yang strategis bagi Pupuk Kaltim untuk terus menjaga kesehatan pangan di Indonesia.

“Dengan hadirnya proyek ini, kami juga berupaya meningkatkan pemberdayaan ekonomi dan kesejahteraan bagi masyarakat sekitar, serta terjadinya pemerataan pembangunan khususnya di wilayah Indonesia Timur. Ini yang kami sebut sebagai multiplier effect,” sebut Soesilo dalam keterangan tertulis, Senin (16/10/2023) kemarin.

“Selain dari pembangunan pabrik pupuk, Pupuk Kaltim juga terus memberikan edukasi dan bimbingan kepada para petani Indonesia untuk terus mendukung terwujudnya ketahanan pangan nasional,” imbuhnya.

Pupuk Kaltim juga menghadirkan beragam inovasi untuk mendukung ketahanan pangan nasional. Beberapa di antaranya dilakukan lewat program agrosolution dan Makmur. Program tersebut diinisiasi sedari 2020 lalu yang fokusnya untuk menciptakan ekosistem dukungan untuk pertumbuhan para petani hingga pendampingan secara berkelanjutan.

Pupuk Kaltim mencatat per September 2023 berhasil merealisasikan 48.585 hektare lahan dengan jumlah petani yang tergabung 17.682 orang. Dalam program ini, petani yang dibina Pupuk Kaltim berhasil meningkatkan produktivitas hasil panen padi dan jagung dengan rataan hingga 35%.

Kesejahteraan petani juga ikut meningkat lewat keuntungan hasil panen padi dan jagung yang meningkat rata-rata 52%. Sampai pada saat ini, program Makmur sudah berkembang di berbagai wilayah Indonesia dan tahun ini Pupuk Kaltim diamanati untuk mengurus program Makmur di seluruh Sulawesi, Kalimantan, Jawa Timur, Jawa Tengah, Daerah Istimewa Yogyakarta, NTB, NTT, dan Papua Barat.

Soesilo menambahkan tanggung jawab utama Pupuk Kaltim adalah memastikan kesejahteraan para petani yang menjadi tiang utama ketahanan pangan nasional terus terjaga lewat ketersediaan pupuk.

“Salah satu tanggung jawab utama Pupuk Kaltim adalah memastikan bahwa kesejahteraan para petani yang utamanya merupakan tiang utama ketahanan pangan nasional terus terjaga lewat ketersediaan pupuk. Sembari kami juga terus memberikan dukungan melalui program-program berkelanjutan agar para petani dapat terus meningkatkan produktivitas mereka,” ungkapnya.

“Pada akhirnya, hal ini juga akan berdampak positif pada tingkat ketahanan pangan secara keseluruhan di Indonesia. Dengan demikian, kami berharap bahwa melalui peningkatan produktivitas petani, sektor pertanian nasional semakin kuat dan Tangguh,” tutup Soesilo.

Untuk diketahui, stok pupuk September 2023, terdapat 245.827. ton urea subsidi, 46.465 ton NPK Phonska, dan 10.106 ton NPK Formula Khusus sudah tersedia di gudang-gudang Pupuk Kaltim yang berada di sejumlah wilayah yang menjadi tanggung jawab Pupuk Kaltim.

About admin

Check Also

Menteri Investasi Teguhkan Komitmen Indonesia dalam Mendorong Hilirisasi

Melbourne –  Di hadapan pebisnis Australia, Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia ...

Menteri Investasi Bahlil Lahadalia Bangga Kopi Papua Mendunia di Melbourne

Melbourne – Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia menyambangi arena Pameran Kopi ...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!