23 C
New York
Sabtu, Juli 13, 2024

Buy now

Pembangunan Papua Pegunungan Harus Selaras dengan Kearifan Lokal, Ini Alasanya

Wamena – Provinsi Papua Pegunungan merupakan salah satu dari tiga daerah otonom baru hasil pemekaran wilayah di Papua. Dengan berdirinya provinsi ini, pemerintah menjadi semakin fokus untuk merumuskan strategi pembangunan yang sesuai dengan kearifan lokal dan konteks wilayah.

“Pendekatan berbasis kearifan lokal dan konteks wilayah dapat memperkuat penerimaan dan dukungan masyarakat serta mengurangi potensi konflik sehingga implementasi strategi pembangunan menjadi lebih relevan dan efektif,” ungkap Wakil Presiden (Wapres) saat meresmikan pencanangan Program Strategis Nasional dan Program Strategis Provinsi Papua Pegunungan di Gedung Aithousa, Jl. Trikora, Kota Wamena, Rabu (05/06/2024).

Wapres yang juga menjabat Ketua Badan Pengarah Percepatan Otonomi Khusus Papua (BP3OKP) mengungkapkan, pemerintah sangat memahami tantangan yang dihadapi dalam membangun wilayah Papua Pegunungan dengan kondisi geografis dan topografis yang sulit, penduduk yang terpencar di gunung dan lembah-lembah, dan aksesibilitas antarwilayah yang terbatas, seperti di wilayah adat Laa Pago.

“Perhatian terhadap wilayah adat Laa Pago telah ditekankan dalam RPJMN Tahun 2020-2024 sebagai salah satu program prioritas strategis dalam rangka percepatan pembangunan wilayah adat ini,” tegasnya.

Lebih lanjut, Wapres menuturkan bahwa pemetaan wilayah secara tepat di wilayah Papua Pegunungan sangat penting dilakukan. Sebab, masing-masing kabupaten di provinsi ini memiliki potensi dengan keunikan tersendiri.

“Sebagai contoh, rumuskan peran Kabupaten Pegunungan Bintang di perbatasan Indonesia dan Papua Nugini, peran Kabupaten Yahukimo sebagai pintu gerbang dari selatan Papua, peran Kabupaten Yalimo sebagai pintu gerbang dari utara Papua, atau rumuskan program peningkatan kesehatan, pendidikan, dan standar hidup dengan target utama Orang Asli Papua di Kabupaten Nduga,” urai Wapres mengarahkan.

Dengan memahami karakteristik masing-masing wilayah, menurut Wapres, pemerintah akan dapat merumuskan kebijakan dan program pembangunan yang lebih tepat sasaran dan menghindari pengalokasian sumber daya yang tidak efektif.

“Pada kesempatan yang baik ini, saya akan melakukan pencanangan program strategis nasional yaitu Perpanjangan Landasan Pacu Bandara Wamena dan Pembangunan Jalan Nasional Trans Papua Wamena-Jayapura, serta pencanangan program strategis Provinsi Papua Pegunungan di antaranya Pembangunan Kawasan Inti Pusat Pemerintahan Provinsi Papua Pegunungan, Kawasan Sentra Pangan Kabupaten Jayawijaya, Program Ketenagalistrikan di Kabupaten Lanny Jaya, dan Sistem Pengelolaan Air Minum di Kabupaten Jayawijaya,” ujarnya.

Wapres pun berharap, berbagai program tersebut benar-benar berdampak dan bermanfaat bagi masyarakat sehingga dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi, pemerataan pembangunan, dan kesejahteraan masyarakat di Provinsi Papua Pegunungan.

“Saya mengucapkan terima kasih kepada seluruh pihak, terutama masyarakat Papua Pegunungan atas perjuangannya membentuk rumah besar Provinsi Papua Pegunungan,” pungkasnya.

Hadir pada acara ini, di antaranya Pj. Bupati Nduga Elai Giban, Pj. Bupati Jayawijaya Sumule Tumbo, Pj. Bupati Lanny Jaya Alpius Yigibalom, Bupati Yahukimo Didimus Yahuli, Pj. Bupati Yalimo Nahor Nekwek, Bupati Pegunungan Bintang Spei Yan Bidana, Pj. Bupati Mamberamo Tengah Manogar Sirait, Pj. Bupati Tolikara Marthen Kogoya, Pj. Sekretaris Daerah Provinsi Papua Pegunungan Wasuol Demianus Siep, Anggota BP3OKP Hantor Matuan, Тokoh Masyarakat Adat Wouma Paulus Matuan, Тokoh Masyarakat Adat Walesi Ismail Wetapo, para Pimpinan Majelis Rakyat Papua (MRP) Provinsi Papua Pegunungan, serta segenap jajaran Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Provinsi Papua Pegunungan. (rls/ret)

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Stay Connected

0FansSuka
0PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Latest Articles

error: Content is protected !!