Home / Olahraga / Boyong Pemenang (ALI) 2023, Kementerian Investasi Kunjungi Shanghai Perkuat Kerjasama Investasi

Boyong Pemenang (ALI) 2023, Kementerian Investasi Kunjungi Shanghai Perkuat Kerjasama Investasi

Shanghai – Kementerian Investasi/Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) membawa 8 pemenang Anugerah Layanan Investasi (ALI) tahun 2023 dalam kunjungan kerja ke Shanghai, Republik Rakyat Tiongkok (RRT), yang berlangsung pada tanggal 28-30 November 2023.

Kunjungan yang dipimpin oleh Deputi Bidang Kerja Sama Penanaman Modal Kementerian Investasi/BKPM Riyatno ini bertujuan untuk memperkuat kerja sama investasi antara Indonesia dan RRT, membuka peluang baru, dan meningkatkan pemahaman bersama, selain itu juga merupakan bentuk apresiasi yang diberikan oleh Kementerian Investasi/BKPM kepada para pemenang ALI 2023.

Delegasi yang ikut serta terdiri dari Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Provinsi Jawa Barat, Kepala DPMPTSP Provinsi Yogyakarta, Kepala DPMPTSP Provinsi Maluku, Kepala DPMPTSP Kabupaten Siak, Kepala DPMPTSP Kota Surakarta, Kepala DPMPTSP Kota Surabaya, Perwakilan Kepala DPMPTSP Kota Manado, dan Perwakilan Kepala DPMPTSP Kabupaten Sragen.

Deputi Bidang Kerja Sama Penanaman Modal Kementerian Investasi/BKPM Riyatno menyampaikan bahwa program ALI telah menjadi wadah untuk mengevaluasi kualitas kinerja daerah di Indonesia sejak tahun 2021. Kementerian Investasi/BKPM telah mengevaluasi kualitas kinerja dari 34 Provinsi,  415 Kabupaten, dan 93 Kota dalam hal organisasi, tenaga kerja, infrastruktur, inovasi, regulasi, dan prosedur.

”Para pemenang ALI tahun ini (2023) mendapatkan kesempatan emas untuk berpartisipasi dalam kunjungan pembanding ke Shanghai, RRT, yang memberikan eksposur internasional dan pengetahuan mendalam tentang pengembangan dan manajemen investasi serta proses perizinan berusaha,” jelas Riyatno.

Salah satu peserta yang berasal dari DPMPTSP Provinsi Jawa Barat Nining Yuliastini menyampaikan bahwa kunjungan kerja ke Shanghai ini memberikan wawasan baru, terutama dalam aspek tata kelola kawasan industri. Ke depan, Nining berharap dapat mengimplementasikan wawasan yang diperoleh ini ke daerahnya.

“Kami belajar banyak dari pengelola Kawasan Industri Suzhou yang mampu mengubah pedesaan menjadi kawasan industri berbasis teknologi dalam waktu singkat. Di sisi lain, kami juga bertemu dengan pelaku usaha, termasuk perusahaan perakitan pesawat terbang dan perusahaan pengelola limbah,” terang Nining.

Kunjungan dimulai dengan melihat proses perakitan pesawat di pabrik COMAC Corporation, termasuk pesawat ARJ21 yang digunakan oleh maskapai Indonesia, TransNusa. Berlanjut ke Kawasan Industri Suzhou, delegasi tertarik dengan kemajuan sektor usaha dan partisipasi tenant dari berbagai negara.

Selanjutnya, mereka mengunjungi Everbright Environment, pembangkit listrik tenaga sampah bersih yang tertarik untuk berinvestasi di Bantargebang, Bekasi. Delegasi juga berdiskusi dengan Wakil Wali Kota Suzhou untuk membuka peluang kerja sama ekonomi yang saling menguntungkan.

Kunjungan ditutup dengan kegiatan Marketing Investasi Indonesia (MII) yang juga dihadiri oleh Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia, Duta Besar RI untuk RRT dan Mongolia Djauhari Oratmangun, serta 100 peserta dari 46 perusahaan RRT. (rls/ret)

About admin

Check Also

Mohammad Uswanas Pimpin Rapat Konsolidasi Pemenangan Prabowo – Gibran di Papua Barat

“Target kemenangan Prabowo – Gibran di Papua Barat diatas 70 Persen, semua Partai Pengusung maupun ...

Kenalkan Tiga Calon Anggota DPR RI, Airlangga : Mohammad Uswanas Ini Ayahnya Bahlil

Manokwari – Saat memperkenalkan tiga Calon Anggota DPR RI dari Partai Golkar Dapil Papua Barat ...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!