Home / Ekonomi / Tujuh Juta NIB Berhasil Dikucurkan Kementerian Investasi/BKPM RI Melalui Sistem OSS

Tujuh Juta NIB Berhasil Dikucurkan Kementerian Investasi/BKPM RI Melalui Sistem OSS

Jakarta – Mengakhiri tahun 2023, Kementerian Investasi/Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) telah menerbitkan 7.146.105 Nomor Induk Berusaha (NIB) melalui sistem Online Single Submission (OSS)

Komposisi NIB yang terbit terdiri dari usaha mikro sebanyak 6.887.479, disusul usaha kecil 187.402 NIB, lalu 23.350 NIB usaha menengah, dan 47.874 usaha besar.

Staf Khusus dan Juru Bicara Kementerian Investasi/BKPM Tina Talisa menyampaikan apresiasi kepada seluruh pelaku usaha yang telah melakukan pengurusan perizinan berusaha melalui sistem OSS berbasis risiko.

Menyrutnya, Sistem ini (OSS-red) merupakan implementasi UU Cipta Kerja untuk memberikan kemudahan berusaha.

“Terima kasih kepada pelaku usaha Indonesia yang sangat kooperatif. Pengurusan NIB yang sepenuhnya online ini tidak bisa berjalan tanpa kesediaan dan pemahaman para pelaku usaha.

Para pelaku UMK (usaha mikro dan kecil) yang sangat mendominasi dalam penerbitan NIB ini betul-betul luar biasa. Kami juga mendapat banyak masukan dari pelaku usaha untuk penyempurnaan sistem OSS agar semakin user friendly,” ujar Tina.

Tina juga menambahkan, jumlah NIB yang diterbitkan melalui sistem OSS mengalami peningkatan yang signifikan di tahun 2023 ini.

Tercatat lebih dari 2 juta NIB terbit sejak peringatan 2 tahun sistem OSS berbasis risiko pada bulan Agustus 2023 lalu.

Sebagai perbandingan, sepanjang tahun 2022 sistem OSS menerbitkan sebanyak 2.461.775 NIB. Artinya, dalam 5 bulan terakhir bisa hampir menyamai penerbitan NIB tahun 2022.

“Pencapaian ini kami maknai sebagai bentuk kesadaran pelaku usaha untuk menjadi formal dan merupakan suatu bentuk peningkatan kepercayaan kepada pemerintah.

Selama tersedia koneksi internet, pelaku usaha bisa mengurus NIB dari mana pun mereka berada, tidak perlu lagi datang ke kantor DPMPTSP (Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu) untuk bertemu banyak petugas dan banyak meja,” pungkas Tina.

Tina juga tidak memungkiri bahwa layanan konsultasi, baik tatap muka maupun digital, selalu dibutuhkan. Hal ini untuk membantu penanganan pertanyaan dan/atau hambatan teknis yang ditemui pelaku usaha.

“Saat ini OSS menerbitkan rata-rata 13 sampai 15 ribu NIB setiap hari. Bahkan di waktu tertentu bisa lebih dari 50 ribu NIB dalam sehari.

Sementara itu contact center biasanya menerima sekitar 500 panggilan telepon, seribu pesan WhatsApp, dan seribu email per hari.

Artinya kira-kira 15 persen dari total NIB yang terbit. Jadi sebetulnya sebagian besar pelaku usaha bisa memproses mandiri hingga NIBnya terbit,” kata Tina.

Sampai dengan 29 Desember 2023, lima provinsi dengan penerbitan NIB terbanyak adalah Jawa Barat 1.276.268 NIB, Jawa Timur 1.101.689 NIB, Jawa Tengah 835.287 NIB, DKI Jakarta 596.518 NIB, dan Banten 347.456 NIB. (rls/ret)

About admin

Check Also

Ritual Adat Sambut Landing Perdana Wings Air di Bandara Siboru Fakfak – Papua Barat

Wakil Bupati Fakfak. Yohana Dina Hindom berikan kalungan bunga yang terbuat dari biji pala sebagai ...

Diserang Soal Pupuk, Gibran Jawab Perusahaan yang Dikawal Bahlil di Fakfak

Jakarta – Calon Wakil Presiden Nomer Urut 2, Gibran Rakabuming Raka menjawab kritikan dari Muhaimin Iskandar ...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!