Home / Metro / Agama / Ganjar Pranowo Hadiri Kemah Bhakti GP Ansor Wonosobo, : Sejarah Besar Ansor Untuk Indonesia dan Kemanusiaan

Ganjar Pranowo Hadiri Kemah Bhakti GP Ansor Wonosobo, : Sejarah Besar Ansor Untuk Indonesia dan Kemanusiaan

“Kemarin kami mendapatkan laporan dari kawan-kawan GP Ansor Wonosobo karena ini jumlahnya terbesar se-Indonesia dan banyak sekali kegiatan sosial yang diberikan. Saya senang, mudah-mudahan kemah bhakti itu akan makin mengkristalkan semangat kawan-kawan GP Ansor,” kata Ganjar usai memberikan sambutan dan orasi kebangsaan di depan peserta kemah bhakti.

“Tapi saya pesankan, yok menjelang tahun politik itu teman-teman GP Ansor ikut memeriksa keadaan. Ikut menjaga agar damai di bumi, juga damai di dunia maya sehingga hoaks, kemudian ujaran kebencian yang muncul bisa di-counter, bisa diluruskan,” ungkapnya.

Jateng – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengatakan GP Ansor memiliki peran dan sejarah besar dalam perjuangan kemerdekaan, partisipasi dalam pemerintahan, kegiatan kemanusiaan, dan menjaga NKRI. Ia berharap, hal itu tetap dijaga mengingat GP Ansor adalah organisasi besar yang ada di Indonesia.

Hal itu disampaikan Ganjar saat memberikan orasi kebangsaan dalam apel pasukan Kemah Bhakti PC GP Ansor Kabupaten Wonosobo di Lapangan Kalianget, Kabupaten Wonosobo, Sabtu (15/7/2023) kemarin. GP Ansor Kabupaten Wonosobo memiliki anggota dengan jumlah terbesar di Jawa Tengah dan Indonesia.

“Kemarin kami mendapatkan laporan dari kawan-kawan GP Ansor Wonosobo karena ini jumlahnya terbesar se-Indonesia dan banyak sekali kegiatan sosial yang diberikan. Saya senang, mudah-mudahan kemah bhakti itu akan makin mengkristalkan semangat kawan-kawan GP Ansor,” kata Ganjar dalam keterangan tertulisnya usai memberikan sambutan dan orasi kebangsaan di depan peserta kemah bhakti.

Ganjar menjelaskan, kemanusiaan menjadi pondasi besar dalam sejarah dan peran yang dilakukan GP Ansor. Hal itu juga terus tercermin dalam beberapa kegiatan sosial yang selama ini sudah dilakukan GP Ansor. Antara lain, ikut serta dalam penanganan bencana dan ikut membangun rumah tidak layak huni.

“Tadi (kemarin-red) ada pemikiran bagus sekali waktu kami bicara untuk mereka bisa konsentrasi membantu ekonomi yatim piatu, ini keren. Ia bisa kerja di urusan peternakan, jadi banyak ide-ide yang kemudian muncul dan bisa kita sinergikan dengan pemerintah,” jelasnya.

Semangat yang dimiliki GP Ansor dalam kegiatan kemanusiaan maupun berbangsa dan bernegara juga tidak diragukan lagi. Menurut Ganjar, partisipasi GP Ansor dalam pemerintahan sudah banyak. GP Ansor banyak terlibat dalam berbagai event, baik event sosial, politik, maupun keagamaan.

“Tapi saya pesankan, yok menjelang tahun politik itu teman-teman GP Ansor ikut. Ikut menjaga agar damai di bumi, juga damai di dunia maya sehingga hoaks, kemudian ujaran kebencian yang muncul bisa di-counter, bisa diluruskan,” ungkapnya.

Selain beberapa hal di atas, dalam orasinya, Ganjar juga menyampaikan agar GP Ansor tidak melupakan sejarah panjang yang telah ditorehkan para pendahulu. Termasuk tokoh-tokoh GP Ansor, kiyai, dan anggota-anggota lainnya.

“Kita mustahil ada di sini, berkumpul di sini, tanpa ada pendahulu kita. Bahkan energi dan persatuan yang kita miliki hari ini merupakan hasil dari para pendahulu kita. Kita jangan jadi kacang yang lupa kulitnya, jangan melupakan sejarah,” katanya.

Ganjar juga menceritakan bahwa Wonosobo bukan tempat asing baginya. Sebab di Wonosobo, tepatnya di Kaliwiro, nenek Ganjar dimakamkan. Maka dari itu, setiap berkunjung ke Wonosobo, Ganjar merasa seperti sedang sowan kepada leluhur.

“Kebetulan nenek saya dimakamkan di Kaliwiro, Wonosobo. Sehingga saya sering kalau ke Wonosobo dan punya kesempatan sering ziarah ke makam nenek. Jadi kalau pas lewat atau datang ke Wonosobo itu memang terasa lagi sowan nenek,” kata Ganjar yang tidak melupakan sejarah bahwa leluhurnya juga ada di Wonosobo. (rls/ret)

About admin

Check Also

Tahap Pertama Ditutup, 200.601 Jemaah Lunasi Biaya Haji 1445 H/2024 M, Lihat Rincianya

Jakarta – Pelunasan Biaya Perjalanan Ibadah Haji (Bipih) jemaah reguler 1445 H/2024 M tahap I ...

Indonesia Raih Peringkat III MTQ Tingkat International Ke – 40 di Iran

Jakarta – Indonesia kembali menorehkan prestasi di dunia Tilawah Qur’an Internasional. Nuriah Jurian Arga, asal ...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!